Search This Blog

Saturday, September 20, 2014

"potongan cerita anak petani"

tulisan ini ku dedikasikan untuk seseorang diseberang sana (kuharap kau tak pernah muak membacanya bila suatu saat nanti kau mampir ke blog ini, berkali- kali dalam hidup ini aku mencoba untuk menjadi kakak yang baik....)

suatu hari kehidupan itu tampak berjalan seolah tak ada yang terjadi. namun pada akhirnya manusia tidak akan pernah lepas dari "ujianNYA". begitulah fithrahnya manusia hidup di dunia. ujian datang silih berganti. ada yang jatuh terpuruk, kemedian tak berusaha bangkit, ada yang jatuh lalu bangkit bahkan menantangnya. tegar memang manusia tipe ini. sekali lagi hidup itu pilihan (choice). ia ada diantara birth (lahir) dan dead(mati). dan memilih itu,.... penuh pertimbangan.

september hampir usai. kau bercerita padaku tentang lemahnya hati menghadapi ujianmu. dengan ujian ini ku harap kau kuat. tapi,....... aku hampir tak mengenalimu. maafkan aku. sungguh yang terpikir olehku saat ini adalah bagaimana membuatmu bangkit. tak terseret arus nafsu yang sesat. disinilah logikamu berperan. ajak  hatimu untuk bekerja sama mempertahankan prinsipmu. kencangkanlah sabukmu (walau itu sulitt).

kau katakan bahwa ini karma untukmu. dulu pernah menyakiti seseorang. apa???? karmaaa?? aku tak salah dengar???. apakah karma tuhan berlaku untuk hambanya yang ingin berubah ke arah yang lebih baik. harusnya kita berfikir bahwa " allah telah menyelamatkanku darinya". ini malah kau katakan ini karma untukmu telah menyakiti seseorang dengan meninggalkannya. adakah yang salah dari pemahamamnku???. atau kau kah yang keliru???. tak ada cerita karma disini.

aku sama sekali tidak bermaksud untuk mengecilkan hatimu. walau rasanya kecewaku menggunung tapi tidakkah salah sikapku bila kubiarkan kau dengan ketidaktahuanmu????. baiklaaah. aku yang harus mengalah. tooh mendebat sesuatu yang pihak lain tidak paham sangat tidak baik. memikirkan cara bagaimana membuatmu paham sedang hatimu masih tertutup sulit rasanya. tapi bukan berarti mustahil. ada banyak cara dan pilihan yang allah tunjukkan.

lalu,...aku mendongengmu dengan "kisah anak petani yang berlari mengejar mimpi". kuceritakan panjang lebar. bagaimana panas terik matahari yang memanggang tubuhnya, bagaimana jalan setapak yang ia lalui setiap harinya, bagaimana hujan yang menemaninya ditengah ilalang. anak anak menunggunya. (tess tesss,....aku berkaca - kaca).

kelak putrinya tumbuh menjadi sosok yang hebat. sama sekali bukan untuk di sebut ia sebagai " ayah yang hebat". sama sekali bukan. walau tak terlihat. tapi diamnya lebih dari nyala api yang terus berkobar. untuk putriku,...lirihnya dalam hati.

apakah putri- putrinya tahu???? mereka mampu melihat jaaauuh ke dalam sorot matanya. ada tekad yang membaja disana. untuk mata teduh ayah dan ibunya, apakah mereka siap berjuang????

itulah potongan dongengku. entahlah itu akan mampir menyentuh hatimu atau hanya terbawa angin lalu. harapanku kau segera bangkit dan sadar akan kemana langkah dan arah tujuanmu. sekali lagi aku hanya ingin menjadi kakak yang baik......

"sudahkah kau telpon ayah ibu"????
belum
"berapa kali kau telpon diaa"???
berkali kali hingga beratus kali
dan malam membiarkan air mataku jatuh berserakan. sungguh, ada yang tergores disiniiii. sekali lagi maafkan aku atas kecewa ini. aku yang gagal ataukah kau yang kokoh disana???. tetiba serasa menjadi butiran debu saat kau seperti mengemis padanya.

di ujung september,.....harapan itu akan selalu ada, seperti harapan pagi yang menanti hangatnya mentari.....




No comments:

Post a Comment

Hello 2018

Bismillah,... Lama nian tidak menulis di blog ini. Tapi malam ini sudah bertekad untuk menulis. Apapun itu alasannya. Ehehe. Karena hidup ...